AMS 2018 Leaderboard
Government & Public Services

Ikut Pameran NRA, Produk Organik Indonesia Kian Diminati

Produk pertanian organik dari Indonesia berhasil mencatatkan potensi transaksi lebih dari US$ 3,3 juta pada pameran National Restaurant Association (NRA) di Chicago, Amerika Serikat (AS) pada 19–22 Mei 2018. Selama empat hari pameran di McCormick Place, Chicago ini, Paviliun Indonesia mendapat respons yang sangat positif. Bahkan, produk pertanian organik Indonesia telah mencuri perhatian dan menjadi salah satu primadona dalam pameran.

“Total potensi transaksi yang dihasilkan selama pameran mencapai lebih dari US$ 3,3 juta, berasal dari 30 potensi transaksi lebih. Paviliun Indonesia juga dikunjungi lebih dari 100 potential buyer, terdiri atas berbagai perusahaan besar di sektor hotel, restoran, dan katering (horeka),” ungkap Billy Anugrah, Kepala Indonesian Trade Promotion Center (ITPC) Chicago.

Billy mengatakan, produk-produk Indonesia yang paling diminati oleh buyer AS adalah gula kelapa dan krim kelapa. Beberapa pembeli juga sudah menjadwalkan penandatanganan kontrak pembelian gula kelapa setelah pameran ini. Salah satunya perusahaan importir AS, Elong Ling Savor Imports, dengan nilai kontrak lebih dari US$ 1 juta. Nilai kontrak ini turut berkontribusi terhadap nilai potensi transaksi produk Indonesia dalam pameran.

Tahun ini adalah keikutsertaan Indonesia untuk ke-3 kalinya dalam pameran NRA. Kali ini, Paviliun Indonesia mengangkat tema besar ‘Indonesia, Home of Healthy and Organic Products’. Kantor ITPC Chicago dan Konsulat Jenderal RI Chicago bekerja sama dengan tiga perusahaan eksportir dari Indonesia yaitu Takari, Harendong Tea Estate, dan PT Mega Inovasi Organik (PT MIO) untuk menampilkan produk organik unggulan asal Indonesia.

Takari mempromosikan produk-produk kelapa dari Kara seperti air kelapa, santan, krim kelapa, dan gula kelapa. Produk-produk kelapa dengan merek Kara sudah berhasil menembus beberapa pasar ritel di AS. Tren penjualan untuk produk Kara menunjukkan grafik yang cukup positif, dengan produk utama yang paling diminati adalah krim kelapa. Produk gula kelapa Kara juga termasuk salah satu produk yang sangat diminati dalam pameran kali ini. “Tren gaya hidup sehat sudah sangat menjamur di AS saat ini, sehingga produk gula kelapa menjadi salah satu produk substitusi yang lebih sehat untuk menggantikan konsumsi gula biasa,” ungkap Billy.

Di sisi lain, PT MIO berhasil memikat para pengunjung, terutama pelaku usaha restoran dan para koki, dengan beragam produk pertanian organiknya. Perusahaan ini menampilkan beras organik seperti beras merah dan beras hitam, serta rempah-rempah organik yang unik seperti cubeb pepper, szechuan pepper, long pepper, vanili, dan andaliman. Bahkan, produk andaliman mencatatkan banyak potensi ekspor ke AS.

Para pengunjung menunjukkan apresiasi dan animo yang tinggi terhadap jenis rempah yang satu ini karena keunikan rasanya. Menurut Billy, produk rempah organik dari Indonesia akan menjadi salah satu fokus pemasaran dari ITPC Chicago. Hal ini juga untuk mendukung program pertanian yang ingin menduniakan kembali branding rempah-rempah Indonesia.

Selain itu, perusahaan produsen teh Indonesia Harendong Organic Tea Estate juga berhasil menarik perhatian pengunjung dengan menampilkan produk-produk teh organik kualitas tinggi dari jenis teh hitam, teh hijau, dan teh oolong. Harendong pernah menjuarai kompetisi teh internasional GlobalTea Championship 2018 dan saat ini memiliki perkebunan teh organik di Lebak, Banten.

NRA 2018 adalah pameran terbesar untuk industri horeka di AS. Lebih dari 45.000 pelaku usaha utama dari sektor tersebut di wilayah Amerika Utara hadir dalam pameran ini.

MARKETEERS X

Most Popular








To Top