Mshop-leaderboard-mobile
Automotive

Komunitisasi, Cara Blue Bird Bangun Bisnis Mobil Bekas

Komunitisasi, Cara Blue Bird Bangun Bisnis Mobil Bekas community
Ilustrasi: 123rf

Jika Anda sering melewati pangkalan (pool) taksi Blue Bird tentu pernah melihat papan informasi besar penawaran taksi-taksi mereka untuk dijual. Yup, used car atau mobil bekas adalah salah satu bisnis Blue Bird. Untuk memuluskan bisnisnya ini, Blue Bird memiliki cara yang cukup unik dan relevan di era digital seperti sekarang ini, yaitu komunitisasi.

Komunitisasi adalah pendekatan pemasaran yang menjanjikan. Anggapan bahwa komunitas adalah pemasaran yang rendah biaya, bisa membangun loyalitas, menjaga keaslian, mendorong inovasi, bahkan lumbung advokasi kerap dipegang oleh para pemasar yang bermain di dalamnya.

Salah satu komunitas yang dipegang oleh Blue Bird untuk bisnisnya di adalah komunitas Mercedes Benz W211 Club Indonesia. Mengelola komunitas itu susah-susah gampang. Tetapi, apa pun kegiatan dan program yang ada haruslah berangkat dari komunitas tersebut dan tentunya mampu memberi nilai tambah bagi anggota. Seperti yang dilakukan oleh Blue Bird bersama Mercedes Benz W211 Club Indonesia melalui sebuah kegiatan sosial.

Mercedes Benz W211 Club Indonesia kembali mewujudkan misi sosialnya lewat agenda berbuka puasa bersama Rumah Singgah Tabayun dari Yayasan Nurul Taubat yang berada di daerah Cibinong, Jawa Barat. Acara yang digelar di Hotel Manhattan di kawasan Kuningan, Jakarta Selatan, diikuti seluruh anggota Mercedes Benz W211 Club Indonesia beserta puluhan penghuni rumah singgah.

Acara ini pun dikemas dengan sebuah konvoi yang dilakukan sekitar dua puluh anggota Mercedes Benz W211 Club Indonesia dengan membawa penghuni rumah singgah dari kawasan Pemda Cibinong melalui tol Jagorawi. Rombongan kemudian keluar di Jalan Rasuna Said Kuningan dan tiba di Hotel Manhattan.

Club Mercedes Benz W211 yang sudah berjalan hampir empat tahun ini, anggotanya memang lebih banyak asal Jakarta. Awalnya, aktivitas klub lebih banyak kegiatan touring. Namun, kini mulai merambah pada kegiatan aksi sosial seperti acara buka puasa bersama. “Acara ini merupakan kegiatan rutin yang selalu kita lakukan setiap bulan Ramadan dengan tujuan untuk berbagi rezeki, kesenangan, dan kebahagiaan,” kata Ketua Presidium Mercedes Benz W211 Club Indonesia Shanker Punjabi.

Pada kesempatan tersebut, My Benz Community, komunitas penggemar dan pengguna Mercedes Benz eks taksi eksekutif Silver Bird (PT Blue Bird Tbk) turut ambil bagian yang diwakili sejumlah pengurus dan anggotanya.

“Kendaraan Mercedes Benz W211 yang digunakan konvoi di acara tersebut merupakan kendaraan premium tipe E200 Kompresor bekas taksi eksekutif Silver Bird (Blue Bird Group). Mobil ini memiliki kelebihan interior yang mewah dan elegan. Meski memiliki mesin kecil berkapasitas 1800 cc, namun out put power-nya setara dengan kelas 2000 CC,” ujar General Manager Used Car PT Blue Bird Tbk Herry Sugiarto.

Menurut Herry, bagi yang berminat untuk memiliki kendaraan tipe ini, cukup mudah karena surat-surat dijamin tidak bermasalah walaupun masih atas nama perusahaan, tapi sudah menggunakan plat hitam. “Jadi, pemilik hanya mengurus balik nama saat perpanjangan. Mengenai perawatanya pun cukup mudah dan tidak terlalu mahal,” katanya.

Herry meyakinkan, calon pembeli tak perlu meragukan kondisi mobil yang akan dipinang. Selama masih menjadi armada operasional taksi, mobil-mobil mereka selalu dirawat dengan baik sesuai dengan standar pabrikan. “Sebelum dilepas ke masyarakat, tiap unit armada harus menjalani inspeksi untuk memeriksa kembali apakah mobil yang akan dijual ini sudah benar-benar fit. Jika masih ada yang kurang, maka harus diperbaiki terlebih dahulu,” ujar Herry.

Kendaraan premium ini dibanderol Rp 205 juta dan belum termasuk diskon khusus sebesar 40% jelang Hari Raya kali ini.

 

Editor: Eko Adiwaluyo

Most Popular








To Top