Sukuk Ritel Seri SR017 Terbit, Moduit Beber Keunggulan Produk Investasi Ini

profile photo reporter Eko Adiwaluyo
EkoAdiwaluyo
22 Agustus 2022
marketeers article
Foto: www.123rf.vom
Ketegangan geopolitik antara Rusia dengan Ukraina merupakan pemicu utama krisis energi dan pangan. Pasalnya, kedua negara punya peran besar dalam percaturan ekonomi dunia. Rusia sebagai salah satu pamasok minyak mentah terbesar dunia, sementara Ukraina pengekspor minyak nabati terbesar yang bersumber dari bunga matahari.
Kelangkaan pangan, energi dan komoditas lainnya membuat inflasi global melambung. Untuk memperlambat laju inflasi, banyak negara di dunia telah menaikan suku bunga acuannya secara agresif seperti yang dilakukan oleh Bank Sentral Amerika Serikat, The Federal Reserve. Kenaikan suku bunga merupakan faktor utama terjadinya perlambatan ekonomi dan resesi ekonomi bahkan mengintai AS beserta sejumlah negara.
Meskipun inflasi Indonesia tercatat meningkat ke level 4,94% YoY di Juli 2022, namun inflasi inti masih relatif rendah di 2,86% year-on-year (yoy). Hal ini menjadi acuan Bank Indonesia memutuskan untuk mempertahankan suku bunga acuan 7 days repo rate di 3,5% pada pertemuan Rapat Dewan Gubernur di bulan Juli kemarin.
Menanggapi perkembangan tersebut, Head of Advisory & Investment Connoisseur Moduit, Manuel Adhy Purwanto menyampaikan dengan masih rendahnya tingkat suku bunga simpanan atau deposito membuat masyarakat mencari alternatif investasi lain yang dapat memberikan imbal hasil di atas inflasi supaya nilai uang kita tidak turun. Salah satu instrumen yang menarik adalah obligasi pemerintah dengan jangka waktu dibawah 10 tahun.
Pemerintah telah  menawarkan satu obligasi ritel, yakni Sukuk Ritel seri SR017 yang akan  ditawarkan pada tanggal 19 Agustus hingga 14 September 2022 yang memiliki tenor 3 tahun. Lebih lanjut, Manuel optimistis SR017 akan banyak diminati melihat likuiditas dana masyarakat cukup tinggi.
“Acuannya SBR011 yang diterbitkan pemerintah sebelumnya dengan tingkat kupon 5,5%, sementara suku bunga deposito rata-rata diangka 2%-3%. Kami harap imbal hasil SR017 lebih tinggi lagi,” ujarnya.
Selain itu, Sukuk Ritel termasuk SR017 merupakan surat utang yang dapat diperdagangkan di pasar sekunder (tradable). Hal ini memungkinkan bagi investor untuk menjual di pasar sebelum jatuh tempo setelah masa periode holding berakhir, kapan pun investor membutuhkan dana. Mekanisme ini memungkinkan pemegang sukuk ritel dapat memperoleh capital gain dari selisih kenaikan harga saat beli dengan harga saat jual. Mekanisme ini berbeda dengan SBR011 yang tidak bisa diperdagangkan di pasar sekunder, sehingga harus disimpan hingga jatuh tempo.
Di samping perolehan imbal hasil yang akan dibayar negara setiap bulan dengan imbal hasil tetap, berinvestasi pada Sukuk Ritel memiliki keutamaan lain, yakni mengusung prinsip syariah, tidak mengandung unsur maysir (judi), gharar (ketidakjelasan) dan riba (usury), serta telah dinyatakan sesuai syariah oleh Dewan Syariah Nasional – Majelis Ulama Indonesia (DSN-MUI).
Adapun tujuan penerbitan Sukuk Ritel adalah untuk pembiayaan APBN dan pembiayaan pembangunan terutama di sektor infrastruktur. Karena itu membeli SR017 berarti turut membantu pembangunan negara, sekaligus menghasilkan keuntungan yang halal sesuai syariah.
Di samping keunggulan tadi, Manuel  menyampaikan Sukuk Ritel SR017 sangat mudah diakses dan dengan investasi minimum yang terjangkau, minimal Rp 1 juta. Masyarakat bisa memperoleh SR017 melalui platform Moduit dengan membuka RDN terlebih dahulu.
“Sebagai salah satu mitra distribusi pemerintah untuk SR017, Moduit hadir dan siap membantu masyarakat yang berminat memiliki SR017 sebagai alternatif investasi yang sudah dijamin aman oleh pemerintah, terjangkau dan menguntungkan, sekaligus membuka kesempatan bagi masyarakat untuk bersama-sama berpartisipasi dalam membangun negeri,” pungkas Manuel.

    Related